top of page
DSC01547.jpg

Situs Warisan Dunia UNESCO
The Cosmological Axis of Yogyakarta

The Cosmological Axis of Yogyakarta and Its Historic Landmarks adalah kesaksian luar biasa untuk peradaban dan budaya Jawa dan menunjukkan pertukaran penting antara sistem dan nilai-nilai kepercayaan.

Penempatan landmark di sepanjang Axis dirancang untuk mewujudkan pemikiran filosofis Jawa tentang kehidupan manusia dalam bentuk fisik, khususnya siklus kehidupan (Sangkan Paraning Dumadi), kehidupan harmonis yang ideal (Hamemayu Hayuning Bawana), hubungan antara manusia dan manusia. Sang Pencipta (Manunggaling Kawula Gusti), dan dunia mikrokosmik dan makrokosmik.

Properti yang dinominasikan termasuk Kompleks Kraton dan landmark (monumen, bangunan, dan ruang) yang terletak di sepanjang sumbu selatan-utara sepanjang 6 km. Landmark tersebut terhubung secara spasial, baik dalam desainnya, melalui ritual, dan oleh sistem pengelolaan tradisional Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat.

Nilai Universal yang Luar Biasa

Nilai Universal yang Luar Biasa (OUV) berkaitan dengan warisan budaya yang melampaui batas-batas nasional dan merupakan kepentingan bersama bagi generasi sekarang dan masa depan seluruh umat manusia.

Kriteria (ii)

2_58.jpg

“menunjukkan pertukaran penting nilai-nilai kemanusiaan, selama rentang waktu atau dalam wilayah budaya dunia, pada perkembangan arsitektur atau teknologi, seni monumental, perencanaan kota atau desain lansekap”

The Cosmological Axis of Yogyakarta and Its Historic Landmarks menunjukkan peran penting pertukaran nilai-nilai kemanusiaan dan ideide antara sistem kepercayaan yang berbeda dan tumpang tindih terkait dengan animisme Jawa dan pemujaan leluhur, Hindu dan Buddha dari India, Islam baik dari India atau Timur Tengah, dan pengaruh Barat, yang diadaptasi dan diintegrasikan ke dalam kepercayaan dan budaya Kerajaan Mataram selama ratusan tahun. Pertukaran nilai yang penting dan kompleks ini telah menciptakan ansambel budaya yang luar biasa yang terbukti dalam perencanaan kota, arsitektur, dan monumen properti, serta upacara, festival, dan elemen warisan takbenda lainnya yang dipraktikkan hingga hari ini.

Kriteria (iii)

41. View from Sitihinggil to Pagelaran and Northern Axis toward to Tugu Monument.JPG

"memberikan kesaksian yang unik atau setidaknya luar biasa untuk tradisi budaya atau peradaban yang hidup atau yang telah menghilang"

The Cosmological Axis of Yogyakarta and Its Historic Landmarks memberikan kesaksian yang luar biasa untuk peradaban Jawa dan tradisi budaya yang hidup setelah abad ke-16 Masehi. Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat tetap menjadi pusat peradaban Jawa dan pemeliharaan dan pengembangannya melalui praktik berbagai tradisi pemikiran, pemerintahan, hukum adat (paugeran), seni, sastra, festival, upacara, dan ritual di properti itu. Elemen kunci dari sistem ini adalah konsep Tata Rakiting Wewangunan, yang telah dikembangkan dan diturunkan melalui pengadilan Kerajaan Mataram sejak abad ke- 16. Tata Rakiting Wewangunan mengacu pada pengelolaan menyeluruh dari aspek benda dan tak benda dari Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, termasuk bangunan, dekorasi, tanaman, sesaji, upacara, seni dan penggunaan ruang di Kompleks Kraton dan wider setting di seluruh properti.

bottom of page